Cara Merawat Tanaman Hias Dalam Ruangan Agar Tak Mudah Mati

  • Whatsapp
merawat tanaman hias di dalam rumah
merawat tanaman hias di dalam rumah/ net

Jurai.id – Mempelajari tentang tata cara dalam merawat tanaman hias yang berada di dalam ruangan agar tidak mudah mati amatlah sangat penting.

Sebab, masalah umum tanaman dalam ruangan yang kerap terjadi adalah kematian pada tanaman yang ditanam tersebut.

Bacaan Lainnya

Padahal ada banyak cara agar bisa mencegah hal tersebut terjadi. Mengingat hal ini, tak sedikit pula yang memilih menanam dalam ruangan.

Ini juga yang perlu kita sadari bersama. Sebenarnya kebanyakan dari kita lebih suka berkebun dalam ruangan karena kurangnya ruang yang cukup di luar ruangan.

Apalagi bagi mereka yang bertempat tinggal di apartemen atau flat, memelihara tanaman dalam ruangan, lebih nyaman.

Selain keindahannya, sebagian besar adalah tanaman dengan cahaya rendah yang hanya membutuhkan perawatan minimal.

Tanaman laba-laba, Aglaonema, tanaman ular, tanaman Uang, tanaman ZZ, dll. Adalah contoh terbaik dari tanaman dalam ruangan dengan perawatan rendah.

Ingatlah bahwa mereka tidak sepenuhnya bebas dari penyakit atau masalah serupa lainnya. Kesehatan dan keindahan tanaman kita, benar-benar didasarkan pada cara kita merawatnya.

Namun di iklim tropis, serangan serangga relatif lebih rendah. Selain itu, penyakit bakteri atau jamur bukanlah masalah yang parah di tempat-tempat ini.

Namun tentunya masih banyak hal lain yang bisa membuat tanaman kita tidak sehat.

Lakukan Beberapa Hal ini, Cara Merawat Tanaman Hias Dalam Ruangan

Sebagian besar dari kita benar-benar memiliki keterikatan khusus dengan tanaman dalam ruangan kita. Apalagi seperti hewan peliharaan kita, tumbuhan ini juga memiliki tempat khusus dalam hidup kita. Karenanya, kami dapat memahami bahkan perubahan sekecil apa pun yang dapat terjadi pada mereka.

Mari kita lihat masalah umum tanaman indoor di iklim tropis.

Masalah dan solusi tanaman hias di dalam ruangan

Benar-benar layu adalah salah satu masalah paling umum yang dapat kita lihat pada tanaman taman, baik di dalam maupun di luar ruangan. Biasanya kita bisa mengenali gejala pada tanaman dengan daun atau batang yang terkulai, penyebabnya adalah:

  1. Kekurangan air yang cukup
  2. Penyiraman berlebihan
  3. Drainase yang buruk untuk pot
  4. Media air masuk
  5. Media terikat root
  6. Adanya bahan kimia dalam air
  7. Pupuk berbahan kimia

Ada banyak alasan layu pada tanaman taman. Diantaranya yang terpenting adalah kekurangan air. Pada saat yang sama, penyiraman yang berlebihan juga bisa menjadi alasan lain.

Masalah ini dapat kita atasi dengan mengatur jumlah air yang kita gunakan. Untuk ini pertama-tama periksa media untuk mengetahui kondisinya.

Succulents dan Cacti adalah contoh tanaman terbaik, yang terpengaruh oleh penyiraman berlebihan dengan cara yang lebih cepat.

Dengan memasukkan jari kita sekitar dua inci ke dalam media pot, kita bisa merasakan kadar airnya. Jika lembek atau berlumpur, hindari penyiraman sampai kering.

Pada saat yang sama, tambahkan air dalam jumlah sedang dengan interval, jika terlalu kering.

Selalu ingat untuk memeriksa apakah ada drainase yang tepat untuk pot. Sebagian besar tanaman dalam ruangan kami lebih menyukai media berpasir. Terutama untuk penyerapan nutrisi serta oksigen dengan cara yang mudah.

Juga ada lebih banyak kemungkinan akar membusuk di media yang tergenang air. Pembusukan akar juga dapat terjadi pada tanaman, sebagai akibat dari jenis penyakit tertentu.

Kita harus selalu memberi perhatian khusus pada tanaman berbunga dalam ruangan seperti Adenium, Kalanchoe dll. Terhadap pembusukan akar.

Dalam media yang terikat akar, tanaman memiliki kecenderungan untuk mati lebih cepat karena kurangnya air atau aerasi yang tidak tepat.

Repotting dengan media segar

Menghapus bagian akar yang terinfeksi dapat menyelamatkan tanaman dari serangan lebih lanjut. Anda dapat melakukannya dengan mudah dengan memotong akar menggunakan pisau atau gunting tajam.

Ingatlah untuk mengeluarkan tanaman dari pot bersama dengan medianya dengan sangat hati-hati untuk ini.

Anda harus merepoting tanaman Anda setelah mengisi media pot segar. Menambahkan bubuk biji nimba dalam jumlah kecil dapat menyelamatkan tanaman Anda dari banyak masalah.

Tentu saja adanya klorin atau bahan kimia lain di dalam air yang kita gunakan, adalah alasan lain.

Hindari menggunakan air keran yang mengandung klor untuk tanaman Anda. Gunakan air suling sebagai gantinya, jika memungkinkan.

Selain itu, memberi makan tanaman dengan pupuk berbahan kimia, dapat membuat tanaman dalam ruangan kita tidak sehat.

Pupuk organik seperti kompos kering atau kotoran sapi merupakan alternatif terbaik untuk ini.

Cara Atasi Masalah Daun Tanaman Hias Menguning dan Kecokelatan

Ada beberapa hal yang menjadi penyebab ini terjadi:
  1. Paparan panas dan cahaya berlebih
  2. Kekurangan cahaya yang cukup
  3. Penyakit bakteri atau jamur

Hal ini sangat umum terjadi pada tanaman dalam ruangan, untuk membentuk ujung coklat atau daun menguning. Pada tanaman tertentu, alasan layu yang sama seperti yang disebutkan di atas, dapat menyebabkan masalah ini.

Paparan panas, sinar matahari berlebih, dll. Juga merupakan alasan untuk masalah tanaman dalam ruangan Anda.

Untuk tanaman dapur kita, kita dapat menemukan tempat dengan jarak yang cukup jauh dari peralatan pemanas.

Daun gosong, menguning atau terbakar, adalah gejala yang terlihat pada tanaman dalam ruangan yang terkena cahaya berlebih.

Tanaman bertangkai pendek bisa menjadi berkaki panjang, karena kekurangan cahaya yang cukup. Tentunya masalah ini bisa berdampak buruk pada keindahan tanaman.

Selain itu, tanaman tertentu bisa kehilangan warna hijau cerah dan kilau, jika pencahayaan sangat rendah.

Berganti tempat sesekali sesuai dengan sifat tanaman, dapat menyelesaikan masalah ini sampai batas tertentu.

Bintik hitam atau coklat pada daun merupakan gejala infeksi. Lebih disukai yang disebabkan oleh bakteri atau jamur. Anda dapat menggunakan beberapa pengobatan organik untuk ini, setelah membuang semua bagian tanaman yang terinfeksi.

Serangan dari hama pada tanaman hias dalam ruangan dan cara mengatasinya

Yang terpenting, jenis hama tertentu dapat menyerang pohon bonsai dalam ruangan Anda. Kebanyakan pohon seperti Ficus benjamina, Ficus microcarpa, Ficus alii, Jade dll. Kerutan atau lipatan daun adalah gejala yang umum ditemukan.

Tentunya, Anda bisa mencoba beberapa pestisida organik untuk ini. Jika Anda tidak mendapatkan hasil yang positif, Anda harus menggunakan beberapa pengobatan berbahan kimia.

Ingatlah untuk selalu menyimpan tanaman di luar ruangan selama beberapa hari, saat menggunakan pestisida semacam itu. (jurai.id)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.