Cara Melakukan Puasa Intermiten, Ini Panduan untuk Pemula

  • Whatsapp
puasa intermiten yang dilakukan, ini ini cara yang benar
puasa intermiten yang dilakukan, ini ini cara yang benar/ net

Jurai.id – Apakah Anda salah satu dari kesekian banyak orang yang butuh panduan cara melakukan puasa intermiten?

Puasa intermiten adalah metode makan dengan mengikuti puasa rutin jangka pendek. Artinya, Anda pergi di antara periode makan dan puasa.

Puasa intermiten adalah urutan makan. Prosesnya tidak menjelaskan apa yang harus dimakan tetapi memberi tahu Anda kapan harus makan

Misalnya, jika Anda sedang menjalani diet ketat, Anda tidak boleh mengonsumsi makanan berkalori tinggi seperti kue atau es krim.

Puasa berselang mengatakan bahwa jika Anda ingin makan sepotong besar kue coklat saat makan siang, lewati sarapan Anda.

Apa keuntungan mengikuti langkah puasa intermiten? Anda bisa menurunkan berat badan lebih cepat, laju metabolisme Anda akan meningkat, penyakit bisa dihindari dan Anda bahkan bisa berumur panjang.

Ada berbagai metode puasa berselang. Sebagai pemula, Anda bisa mengikuti 7 langkah puasa berselang ini dan lihat hasilnya dalam beberapa minggu.

 

Langkah-Langkah, Cara & Panduan untuk Melakukan Puasa Intermiten

  1. Tentukan Protokol Puasa Anda

Langkah pertama dan terpenting adalah memilih metode puasa intermiten yang sesuai untuk Anda.

Metode puasa 16 jam sangat populer saat ini. Artinya, Anda harus berpuasa selama 16 jam setiap hari.

Misalnya, jika Anda sarapan, jangan makan apa pun dalam waktu 16 jam. Anda bisa melewatkan sarapan dan mulai saat makan siang. Putuskan sesuai dengan rutinitas harian Anda.

Metode populer lainnya adalah diet 5: 2 (Anda berpuasa selama 2 hari per minggu), Eat-Stop-Eat (puasa 24 jam, sekali atau dua kali seminggu), Puasa bergantian hari (Anda berpuasa setiap dua hari sekali), Diet Prajurit (Anda berpuasa di siang hari dan makan banyak di malam hari) dan melewatkan makan secara spontan (Anda melewatkan waktu makan jika nyaman).

  1. Yang Harus Dimakan

Melalui puasa intermiten, Anda tidak sengaja membatasi asupan makanan. Anda hanya berpuasa setelah makan apapun.

Jadi, apapun yang Anda makan mengatur jendela makan dengan bijaksana agar efek buruk junk food tidak akan berdampak ekstrim bagi kesehatan Anda.

Namun, selalu cerdas untuk memilih makanan sehat yang kaya nutrisi dan mineral yang dibutuhkan untuk fungsi tubuh Anda.

  1. Lewatkan Sarapan

Meskipun dokter dan ahli kesehatan bersumpah akan pentingnya sarapan, puasa intermiten sangat penting untuk dilakukan.

Mengejutkan, bukan? Dengan melakukan ini, Anda bisa memperpanjang jam puasa Anda hingga 8-12 jam.

Terbukti bahwa orang yang melewatkan sarapan selama jam-jam ini mengalami penurunan berat badan dibandingkan mereka yang tidak.

  1. Makan Sekali Sehari

Apakah sistem jendela makan atau menghitung jam membuat Anda bingung? Ini adalah salah satu langkah termudah untuk puasa intermiten.

Makan makanan lengkap sekali sehari. Para ahli menyarankan makan siang yang berat. Manfaat dari sistem ini adalah Anda dapat menurunkan berat badan dengan cepat sambil menyantap makanan favorit berkalori tinggi.

  1. Pilih Makanan Utuh

Anda mungkin menganggap proses diet ini menarik, karena Anda dapat mengonsumsi makanan cepat saji.

Tapi, asupan rutin makanan olahan tersebut tidak akan membantu Anda menurunkan berat badan.

Jadi, saat mempersiapkan protokol makan Anda, penuhi pola makan Anda dengan telur, daging, ayam, susu, buah-buahan dan sayuran. Ini adalah titik paling vital di antara 7 langkah puasa intermiten.

  1. Timbang Diri Anda

Penting untuk memeriksa berat badan Anda setiap minggu karena ini akan membantu Anda memahami tubuh Anda dan bagaimana puasa memengaruhi Anda.

Jika Anda menyadari bahwa berat badan Anda tidak turun lagi, Anda dapat mengubah protokol Anda dan mencoba rezim baru sebagai gantinya.

  1. Sibuk

Pertahankan minat Anda karena tidak melakukan apa pun dapat meningkatkan tingkat rasa lapar Anda dan mempersulit Anda untuk mengikuti puasa.

Namun, pastikan Anda tidak membuat diri Anda lelah dengan melakukan aktivitas fisik yang ekstrem seperti olahraga.

Pada tahap awal, Anda akan kesulitan dalam perawatannya. Minum banyak air. Anda juga bisa minum kopi atau teh di sela-sela jam puasa, tetapi hindari makanan manis atau produk susu, dll.

Dalam kesimpulannya, cara melakukan puasa intermiten ini lakukan puasa berselang bukan untuk semua orang. Dan hasilnya bisa berbeda-beda dari satu orang ke orang lainnya.

Jika Anda memutuskan untuk mencoba puasa intermiten, perlu diingat bahwa Anda harus mengikuti diet sehat karena Anda akan mengurangi nutrisi tubuh Anda secara berkala.

Makan junk food dan berharap untuk menurunkan berat badan dan lemak bukanlah cara kerjanya – jenis makanan yang Anda pilih untuk dimakan memainkan peran penting.

Catatan: Diskusikan dengan ahli gizi atau ahli gizi Anda sebelum mengikuti metode puasa.(jurai.id)

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *